Monday, 18 November 2013

APA ITU NAFSU LAWWAMAH

saya rasa, saya baru ditahap ini.

ya, ditahap ini.

Antara rahmat dari Allah yang terzahir dan yang mampu dilihat dan dirasa oleh si penerima rahmat adalah Tarbiyah dari Allah di mana disebabkan terlalu lekanya diri, tiba-tiba Allah menghantar suatu ujian yang boleh menyerupai pelbagai bentuk dan keadaan yang membuatkan kita menyesali perbuatan kita.

APA ITU NAFSU LAWWAMAH?

Nafsu lawwamah ialah nafsu yang selalu mengkritik diri sendiri bila berlaku suatu kejahatan dosa atas dirinya. Ianya lebih baik sedikit dari nafsu amarah. Kerana ia tidak puas atas dirinya yang melakukan kejahatan lalu mencela dan mencerca dirinya sendiri

Bila buat silap dia lebih cepat sedar dan terus kritik dirinya sendiri. 

Perasaan ini sebenarnya timbul dari sudut hatinya sendiri bila buat dosa, secara automatik terbitlah semacam bisikan dilubuk hatinya

Inilah yang di katakan lawwamah. 

Bisikan hati seseorang akan melarang dirinya melakukan sesuatu yang keji timbul secara spontan bila terqosad sahaja dihatinya. Cepat rasa bersalah pada Allah Rasulullah atas keterlanjurannya. Ianya ibarat taufik dan hidayah Allah untuk memimpinnya kembali dari kesesatan dan kesalahan kepada kebenaran dan jalan yang lurus.

     "Apabila Allah menghendaki kebaikan kepada seseorang, maka Allah akan menjadikan untuknya penasihat dari hatinya sendiri"
     "Barangsiapa yang hatinya menjadi penasihat baginya, maka Allah akan menjadi pelinding ke atasnya."
 

Tapi bila seseorang itu meningkat ke martabat nafsu lawwamah tapi tidak mematuhi isyarat lawwamah yang memancar di hatinya, maka lama-kelamaan isyarat ini akan padam dan malap. Hingga jatuhlah kembali pada tahap nafsu amarah kembali. 

Sebab itu kadang-kadang kita tengok sekejap orang tu baik, sekejap berubah jahat kembali. Kemudian berubah balik. Inilah bolakan hati yang di sebabkan oleh keadaan nafsunya yang berubah-ubah. 



"Ya Allah, tuhan empunya hati-hati, yang membolak-balikkan hati, tetapkan lah kami dijalanMu, tegurlah kami jika kami ada melakukan sesuatu yang menimbulkan kemurkaan Engkau didalam keadaan kami tidak sedar,

 tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan orang-orang yang kurniakan nikmat kepada mereka. bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat."


No comments:

Post a Comment